Pasar Saham Judi atau Berinvestasi?

Judi

Selama 20 tahun karir saya di sumber daya manusia, saya tanpa lelah telah mempromosikan rencana 401k perusahaan saya sebagai tunjangan karyawan yang berharga. Sayangnya, banyak karyawan yang menolak untuk berpartisipasi. Saat ditanya, para karyawan tersebut mengaku joker gaming slot berinvestasi di pasar saham mirip dengan berjudi. Mereka mendengar laporan berita tentang keuntungan spektakuler di suatu saham atau pasar saham secara keseluruhan dan kemudian, beberapa minggu atau bulan kemudian, mereka mendengar laporan baru itu sebagai kerugian yang spektakuler. Bagi mereka, laporan ini menggambarkan gambaran kenaikan pasar, kemudian menurun, lalu meningkat lagi dalam pola acak yang tidak dapat diprediksi.

Beberapa dari karyawan ini adalah penjudi sungguhan, menghabiskan waktu di kasino lokal India atau perjalanan akhir pekan ke Las Vegas. Para karyawan ini tahu apa itu judi. Banyak orang lain bukan penjudi inti, tetapi tetap mempertimbangkan berinvestasi dalam bisnis berisiko saham. Dampaknya adalah banyak rekan kerja saya menolak untuk berpartisipasi dalam rencana 401 (k) kami – bahkan mengingat perlakuan pajak yang menguntungkan dan kontribusi perusahaan yang sesuai. Orang lain telah mengakui kepada saya bahwa mereka tidak menangguhkan uang apa pun ke dalam akun 401 (k) mereka yang tidak dapat mereka tanggung kehilangannya.

Saya mengerti kesimpulan mereka. Saya bukan “pengatur waktu” pasar. Saya setuju bahwa memprediksi apa yang akan terjadi dengan nilai saham dalam 3 hingga 6 bulan ke depan adalah hal yang mustahil. Bagaimanapun, saya tahu sejarah. Pengetahuan itu telah memberi saya tingkat keyakinan yang tinggi bahwa, dengan waktu yang cukup, saya sepenuhnya berharap reksa dana berbasis saham saya dalam rencana 401 (k) saya akan bernilai lebih – secara substansial lebih banyak ketika saya pensiun. Membeli saham dalam reksa dana berbasis saham yang dikelola dengan baik, bukanlah judi. Itu adalah investasi. Meskipun nilai pasar saham mungkin turun dalam jangka pendek, tren secara keseluruhan telah meningkat. Saya mengandalkan itu terus berlanjut.

Misalnya, pertimbangkan betapa sulitnya menemukan periode sepuluh tahun di mana nilai saham tidak meningkat. Saya dapat mengutip statistik, tetapi alih-alih memberi tahu Anda – Saya menyarankan Anda pergi dan mencari sendiri. Cukup lakukan pencarian cepat di internet untuk grafik kinerja pasar saham. Setelah Anda mempertimbangkan periode investasi sepuluh tahun, cobalah mencari periode dua puluh tahun di mana saham gagal meningkat nilainya. Tidak boleh.

Investor, terutama investor dalam akun 401 (k) yang memiliki waktu bertahun-tahun sebelum pensiun harus mempertimbangkan ini sebelum mengabaikan rencana 401 (k) mereka. Menempatkan uang dalam reksa dana saham yang dikelola dengan baik dalam rencana 401 (k) yang disponsori pemberi kerja hampir mendekati “hal pasti” yang bisa didapatkan – asalkan sejarah terus berulang dan ada cukup waktu untuk investasi itu tumbuh .

Namun, Anda tidak bisa begitu saja berinvestasi dan melupakan. Anda perlu memastikan paket 401 (k) Anda dapat diterima secara wajar (biaya rendah atau tanpa biaya, kontribusi perusahaan yang sesuai, penawaran reksa dana yang dapat diterima, dll). Meskipun ada beberapa rencana 401 (k) yang benar-benar mengerikan di luar sana, rencana yang diberikan pemberi kerja Anda dapat digunakan untuk membangun kekayaan pensiun untuk Anda jika Anda menggunakan rencana itu dengan tepat.

Anda juga perlu mengawasi reksa dana berbasis saham aktual yang Anda investasikan jika ada perubahan signifikan dalam portofolio reksa dana, manajemen, atau kinerja reksa dana relatif terhadap pasar secara keseluruhan. Yang terpenting, Anda perlu memastikan bahwa Anda dapat memberikan waktu untuk bekerja atas nama Anda. Kecuali jika sejarah berhenti berulang, Anda akan makmur.

Saya menghubungkan keberhasilan investasi saya sendiri, terutama keberhasilan saya dalam berinvestasi di akun 401 (k) saya dengan mempelajari cara berinvestasi dalam reksa dana yang dikelola dengan baik dan memberikan waktu kepada para manajer yang terampil itu untuk menciptakan kekayaan bagi saya. Itu bukan judi. Itu investasi!