Jangan Pernah Meremehkan Nilai dari Memberi Sesuatu

meremehkan

“Jangan pernah meremehkan nilai memberikan sesuatu.” Saya ingat sebagai anak-anak mendengar kata-kata ini secara teratur. Faktanya, filosofi ini sangat ditegakkan kembali oleh orang tua saya di masa muda saya sehingga telah menjadi bagian dari siapa saya hari ini. Tapi, saya juga seorang pebisnis yang menikmati mencari nafkah, dan dalam bisnis, tujuan utama kami adalah untuk memaksimalkan keuntungan. Jadi kita memiliki apa yang tampaknya menjadi konflik yang jelas di sini. Bagaimana seseorang tetap menguntungkan, apalagi meningkatkan tingkat keuntungan jika mereka memberikan sesuatu?

Ini sebenarnya bukan konsep baru. Dalam dunia bisnis tradisional itu telah dilakukan selama ¬†Judi Online¬†bertahun-tahun. Biasanya datang dalam salah satu dari dua bentuk atau kombinasi keduanya. Yang pertama adalah hadiah yang digunakan untuk memikat pelanggan agar melakukan pembelian atau sebagai iklan terselubung. Kita semua pernah melihat taktik ini. Kontes yang bisa Anda menangkan jika Anda membeli produk, Tupperware gratis untuk mengajukan permohonan kartu kredit department store, pena atau cangkir untuk setiap $20,00 bensin dari pusat layanan tertentu. Anda mendapatkan idenya. Kami juga melihat perusahaan besar dan pemilik bisnis kaya membuang banyak uang dan/atau sumber daya untuk “tujuan yang baik”. Saya yakin beberapa orang benar-benar melakukan ini untuk kemajuan masyarakat.

Jadi bagaimana semua ini berlaku untuk bisnis online dan bagaimana seorang pebisnis online kecil dapat memanfaatkannya? Sebenarnya, ketika kita melihat dunia online, kita tidak perlu melihat terlalu jauh untuk menyadari nilai potensial dari memberikan sesuatu. Sebenarnya banyak dari teknologi yang kita gunakan secara online “diberikan” kepada kita oleh beberapa orang brilian yang lebih tertarik untuk berbagi penemuan dan ide mereka dengan dunia daripada menjadi jutawan. Perlu dicatat bahwa banyak dari orang-orang ini sebagai hasil dari upaya mereka pada waktunya telah melakukan dengan sangat baik untuk diri mereka sendiri. Mereka telah mendapatkan banyak rasa hormat, pengikut setia, dan pendapatan yang sesuai sebagai bonus kecil yang menyenangkan. Memang di Internet saat ini terdapat seluruh budaya orang dengan pola pikir ini. Mengapa mereka melakukannya? Mengapa memberikannya secara gratis? Apakah mereka gila? Alasan individu sama banyaknya dengan jumlah individu tetapi mereka semua memiliki satu kesamaan. Pemahaman bahwa dengan memberikan nilai kepada orang-orang, mereka akan menerima nilai sebagai imbalannya. Mungkin uang, ketenaran, sumber daya tambahan untuk melanjutkan proyek, rasa hormat atau hanya perasaan pencapaian yang datang dengan pekerjaan yang dilakukan dengan baik. Tidak terlalu gila…dan ada alasan mengapa beberapa 500 perusahaan yang kaya raya menganut filosofi gerakan perangkat lunak sumber terbuka. Dunia bisnis dapat belajar banyak dari ide-ide ini. rasa hormat atau hanya perasaan pencapaian yang datang dengan pekerjaan yang dilakukan dengan baik. Tidak terlalu gila…dan ada alasan mengapa beberapa 500 perusahaan yang kaya raya menganut filosofi gerakan perangkat lunak sumber terbuka. Dunia bisnis dapat belajar banyak dari ide-ide ini. rasa hormat atau hanya perasaan pencapaian yang datang dengan pekerjaan yang dilakukan dengan baik. Tidak terlalu gila…dan ada alasan mengapa beberapa 500 perusahaan yang kaya raya menganut filosofi gerakan perangkat lunak sumber terbuka. Dunia bisnis dapat belajar banyak dari ide-ide ini.

Namun, dalam berbisnis harus ada keseimbangan. Jika Anda berada dalam posisi di mana Anda tidak perlu khawatir tentang keuntungan dan tidak memiliki ekspektasi ROI di masa depan, baiklah. Berikan semuanya dan suatu hari nanti Anda mungkin akan diberi imbalan yang sangat baik. Sayangnya ada realty untuk bersaing dengan! Kenyataannya adalah bahwa kita di sini untuk menghasilkan uang. Jadi apa yang bisa Anda berikan yang tidak akan merusak margin keuntungan Anda? Banyak hal! Jika Anda benar-benar pintar tentang Anda sebenarnya akan dapat meningkatkan margin keuntungan Anda secara signifikan.

Pertimbangkan semua hal yang Anda miliki dalam ‘inventaris’ aset Anda. Ini termasuk barang-barang berwujud seperti uang tunai, produk, dll. Ini juga mencakup barang-barang tidak berwujud (barang-barang yang lebih sulit untuk dinilai dengan nilai terbatas) seperti pengetahuan, keterampilan, waktu dan sejenisnya. Sekarang pikirkan tentang yang mana yang bisa Anda ‘sanggupi’ untuk sedikit dikorbankan.

Beberapa orang akan mengambil rute yang mudah dan memutuskan bahwa mereka akan memberikan barang berwujud (contoh produk, diskon besar atau hadiah uang tunai misalnya) sebagai cara untuk menarik pelanggan agar membeli lebih banyak. Sekarang ini sendiri bukanlah hal yang buruk. Ini lebih baik daripada tidak sama sekali. Ingat department store besar dengan aplikasi kartu kredit mereka? Ini harus bekerja. Benar? Iya dan tidak. Itu memang memiliki pengaruh yang diinginkan dalam cara yang terbatas, tetapi secara keseluruhan adalah pendekatan yang sangat pendek. Ini memberikan hasil langsung untuk bisnis dan pelanggan, tetapi tidak memiliki nilai abadi untuk keduanya dan oleh karena itu harus diulang berulang kali untuk mencapai hasil yang langgeng. Pilihan yang jauh lebih baik adalah menghasilkan sesuatu yang tidak hanya akan memberikan hasil bagi kedua belah pihak, tetapi juga membangun nilai jangka panjang.

Jadi apa itu nilai, mengapa itu penting, dan bagaimana Anda memberikan dan menerimanya? Kamus berhubungan dengan istilah yang berlaku untuk bisnis dan keuangan dalam beberapa cara. Definisi yang saya suka adalah “bernilai dalam kegunaan atau pentingnya bagi pemiliknya”. Dalam transaksi bisnis yang khas ini mudah. Anda menyediakan barang atau jasa (transfer kepemilikan) yang menurut pelanggan Anda berguna atau penting dan mereka sebagai imbalannya memberi Anda pembayaran (biasanya uang) yang menurut Anda berguna dan penting. Tapi kita berbicara tentang memberikan sesuatu di sini jadi bagaimana Anda menerima nilai Anda? Jawabannya sangat sederhana. Anda membangun nilai Anda (yaitu nilai yang ingin Anda terima) ke dalam hadiah Anda. Anehnya, itu adalah aset tak berwujud yang paling cocok untuk ini.

Biarkan saya memberi Anda sebuah contoh. Ken Evoy sangat dihormati di dunia pemasaran online dan juga ahli dalam memaksimalkan keuntungan dengan memberikan sesuatu. Perusahaannya, SiteSell.com mengkhususkan diri dalam menjual buku, kursus, dan perangkat lunak yang ditujukan untuk mengajar orang tentang e-niaga dan bagaimana menjadi sukses dengannya. Selain produk yang dia jual secara online, situs webnya adalah harta karun virtual berupa informasi gratis tentang subjek tersebut. Sekarang ini mungkin terdengar kontra produktif. Maksud saya, mengapa menginvestasikan semua sumber daya ini dalam mengembangkan produk berkualitas tinggi untuk dijual dan kemudian berinvestasi lebih banyak dalam mengembangkan hal serupa untuk diberikan secara gratis? Untuk memahami hal ini kita perlu melihat model bisnis Ken. Sebagian besar penjualannya dihasilkan melalui program afiliasi 5 Pilar (5PP). Informasi gratis ini berfungsi sebagai materi pelatihan untuk afiliasinya di seluruh dunia. Mengingat kualitas materi, (itu benar-benar memiliki nilai nyata) itu membantu afiliasinya menjadi sukses dalam apa yang mereka lakukan. Hal ini pada gilirannya mendorong penjualan ke bisnis Ken. Inilah hal yang rapi tentang itu semua. Akses ke informasi ini tidak terbatas hanya untuk afiliasi 5PP, tetapi tersedia untuk siapa saja. Mengapa Anda memberikan informasi kepada sembarang orang, yang kemudian dapat mengambil pengetahuan barunya untuk keuntungan kompetisi? Ini adalah risiko yang Anda ambil, saya kira. Saya menduga bahwa Ken telah memperhitungkan risiko ini dan menyadari betapa tidak pentingnya hal itu. Yang benar adalah bahwa setelah membaca beberapa kursus gratis yang ditawarkan, banyak orang yang akhirnya menjadi salah satu afiliasi Ken. Ada beberapa alasan untuk ini. Materi yang sangat netral (bukan promosi sama sekali) dalam konten bermerek dengan baik. Ini adalah metode periklanan yang sangat halus. Ken menulis informasi ini sendiri dan bukan saja dia seorang ahli yang disegani, tetapi dia juga menulis dengan gaya yang sangat menarik dan asli. Seseorang tidak bisa tidak pergi dengan tingkat rasa hormat dan kesetiaan tertentu terhadapnya. Selain itu, saya yakin beberapa orang memilih untuk membeli produk tambahan berdasarkan pengalaman mereka dengan “sampel” gratis. Jadi sekarang, Ken tidak hanya mungkin mendapatkan pelanggan baru, dia juga mengembangkan mitra afiliasi yang setia untuk bisnisnya. Sebagai bonus, afiliasi baru ini sudah diposisikan untuk menjadi sukses setelah memperoleh banyak pengetahuan yang diperlukan. Seperti yang Anda lihat, Ken menang dari setiap sudut. Dan untuk sisi lain (pelanggan)? Semua ini tidak akan berhasil jika ‘hadiah’ gratis itu tidak berharga sejak awal. Mereka’ sudah mendapatkan “kegunaan dan pentingnya” dari pengetahuan yang dibagikan kepada mereka. Mereka juga memiliki kemungkinan nyata untuk mendapatkan lebih banyak di masa depan dengan cara yang nyata dengan bergabung dalam bisnis Ken sebagai afiliasi. Ini membangun nilai ke dalam penawaran gratis yang terbaik.

Nah, itu bagus untuk Ken dengan keahlian dan pengalamannya selama bertahun-tahun, tetapi bagaimana dengan kita semua. Saya benar-benar memiliki kesempatan untuk menguji teori pemberian sesuatu ketika saya pertama kali memulai [http://www.AtHomeBusinessNetwork.com]. Saya baru saja memasang situs web dan sedang memasuki fase pemasaran secara aktif. Siapa pun yang pernah melakukan ini tahu betapa membosankannya dan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk melihat hasil yang terukur. Saya telah menemukan http://www.emoneyreport.combaru-baru ini dan itu membuat saya tertarik. Pertama, karena jelas bahwa itu masih situs web yang sangat baru dan kedua, pada tampilan pertama, tampaknya ia mencoba untuk mencapai hal yang sama seperti saya. Itu akan membuat kita menjadi pesaing langsung, bukan?. Lagi pula, kami berdua mencoba menghasilkan pendapatan dari sumber yang sama dan memanfaatkan lalu lintas yang sama. Saya mengesampingkan semua itu, saya membuat daftar barang pelengkap yang mereka tawarkan yang tidak saya tawarkan dan sebaliknya. Saya kemudian menyusun e-mail yang dipikirkan dengan matang kepada pemilik situs web lain yang menguraikan bagaimana saya merasa bahwa kami dapat melengkapi layanan satu sama lain. Saya menjelaskan keyakinan saya bahwa kita dapat membantu situs web masing-masing mendapatkan lalu lintas dan popularitas dengan merujuk pengunjung satu sama lain dan dengan demikian memanfaatkan upaya pemasaran satu sama lain. Saya selanjutnya memberi tahu mereka bahwa saya memiliki penempatan spanduk yang menonjol di situs web saya yang saat ini sedang digunakan. Saya memberi tahu mereka bahwa saya akan dengan senang hati memasang spanduk untuk situs web mereka di lokasi itu untuk waktu yang singkat. Semua gratis dan tanpa pamrih tentunya. Apakah itu sedikit perjudian? Anda bertaruh, tapi saya percaya bahwa orang biasanya cukup berpikiran adil dan saya tidak kecewa kali ini. Dalam beberapa jam, saya menerima balasan ke email saya yang jauh di atas apa pun yang saya harapkan. Tidak hanya di mana pemilik situs web lain senang dengan proposal saya, mereka juga telah membalas budi dengan memberi saya keunggulan halaman depan di situs web mereka. Lalu lintas meskipun masih kecil, tiga kali lipat untuk saya dalam semalam! Sepertinya kita akan memiliki hubungan yang sejahtera satu sama lain dalam beberapa bulan atau tahun mendatang melalui kerjasama timbal balik. Lumayan, mengingat banyak yang akan menganggap kami sebagai pesaing. Nilai dalam hal ini adalah untuk kami berdua dalam bentuk persaingan yang lebih sedikit, berbagi ide dan informasi, nilai tambah bagi pengunjung kami masing-masing, peningkatan lalu lintas dan akibatnya pendapatan … dan ini baru permulaan. Semua untuk bersikap sopan dan menawarkan sesuatu secara gratis!

Leave a Reply

Your email address will not be published.